• Home
  • China Covid : Anak muda menginfeksi diri sendiri karena ketakutan terhadap orang tua

China Covid : Anak muda menginfeksi diri sendiri karena ketakutan terhadap orang tua

Ketika ayah Chen yang berusia 85 tahun jatuh sakit karena China Covid pada bulan Desember. Tidak mungkin mendapatkan ambulans atau menemui dokter.

Mereka pergi ke Rumah Sakit Chaoyang di Beijing. Di mana mereka disuruh mencoba rumah sakit lain atau duduk di koridor dengan infus.

China Covid

slot777 online

“Tidak ada tempat tidur, tidak ada mesin pernapasan, tidak ada peralatan medis”, kata Chen kepada Kami.

Ayahnya berhasil menemukan tempat tidur di rumah sakit lain. Tetapi hanya melalui kontak khusus, dan kemudian mengalami infeksi paru-paru yang parah.
Tuan Chen yang lebih tua sekarang telah pulih, tetapi putranya khawatir infeksi kedua di masa depan dapat membunuhnya.

See also  Kekhawatiran pangan Filipina di tengah perang Ukraina dan topan

Tindakan pencegahan Covid selama tiga tahun sia-sia dan gagal total, katanya. Karena pemerintah melonggarkan kontrol terlalu cepat, tanpa persiapan, dan begitu banyak yang tertular virus.

“Wabah akan kembali lagi. Untuk orang lanjut usia, mereka hanya bisa mengandalkan nasib mereka sendiri,” kata Chen.

Langkah terakhir pembalikan cepat China dari kebijakan nol Covid yang diperdebatkan terjadi pada hari Minggu. Ketika membuka kembali perbatasan untuk perjalanan internasional. Dengan pengujian massal, karantina yang ketat, dan penutupan yang tiba-tiba dan menyeluruh hilang. Keluarga seperti keluarga Chen waspada terhadap apa yang akan terjadi.

China Covid Terbaru

Tetapi orang muda Tionghoa, yang semuanya tidak ingin disebutkan namanya, merasa berbeda – dan beberapa mengatakan kepada Kami bahwa mereka secara sukarela mengekspos diri mereka sendiri untuk terinfeksi.

See also  Dewan Keamanan PBB mendesak Taliban untuk membatalkan pembatasan terhadap perempuan

Seorang pembuat kode berusia 27 tahun di Shanghai, yang tidak menerima vaksin China apa pun, mengatakan bahwa dia secara sukarela mengekspos dirinya sendiri ke virus tersebut.

“Karena saya tidak ingin mengubah rencana liburan saya,” dia menjelaskan, “dan saya dapat memastikan saya sembuh dan tidak akan terinfeksi lagi selama liburan jika saya dengan sengaja mengontrol waktu saya terinfeksi.” Dia mengakui dia tidak mengharapkan nyeri otot yang menyertai infeksi, tetapi mengatakan gejalanya sebagian besar seperti yang diharapkan.

Penduduk Shanghai lainnya, seorang wanita berusia 26 tahun, mengatakan kepada BBC bahwa dia mengunjungi temannya yang dinyatakan positif “agar saya juga bisa tertular China Covid”.

See also  Cara Memulai Bisnis Thrifting

Tetapi dia mengatakan pemulihannya sulit: “Saya pikir itu akan seperti masuk angin tetapi jauh lebih menyakitkan.”
Seorang wanita berusia 29 tahun yang bekerja untuk bisnis milik negara yang berbasis di Jiaxing, di provinsi Zhejiang utara, mengatakan dia senang ketika mendengar perbatasan negara dibuka kembali. Dia bersemangat untuk melakukan perjalanan ke bagian lain China lagi untuk melihat konser.

“Hidup itu konyol ketika saya harus meminta izin manajer saya untuk bepergian. Saya hanya ingin hidup kembali normal,” katanya. “Tapi aku khawatir tentang orang tua.”