• Home
  • Dewan Keamanan PBB mendesak Taliban untuk membatalkan pembatasan terhadap perempuan

Dewan Keamanan PBB mendesak Taliban untuk membatalkan pembatasan terhadap perempuan

Dewan Keamanan PBB mengecam kebijakan pemerintah Taliban yang menargetkan perempuan dan anak perempuan di Afghanistan.

Taliban telah melarang perempuan kuliah dan bekerja untuk organisasi non-pemerintah (LSM) dalam seminggu terakhir.

Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 orang mengatakan “sangat khawatir” dengan meningkatnya pembatasan pendidikan perempuan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan bahwa pembatasan terbaru “harus dicabut”.

Sebuah pernyataan dari Dewan menyerukan “partisipasi perempuan dan anak perempuan yang penuh, setara, dan bermakna di Afghanistan”.

Ia mendesak Taliban “untuk membuka kembali sekolah dan dengan cepat membalikkan kebijakan dan praktik ini, yang menunjukkan peningkatan erosi untuk menghormati hak asasi manusia dan kebebasan fundamental.”

Larangan pekerja kemanusiaan perempuan “akan memiliki dampak signifikan dan langsung untuk operasi kemanusiaan di negara”, termasuk untuk PBB, tambahnya.

See also  Kapal perang Thailand terbalik, 31 pelaut hilang

Mr Guterres mengatakan bahwa pembatasan terbaru adalah “pelanggaran hak asasi manusia yang tidak dapat dibenarkan”.

“Tindakan untuk mengecualikan dan membungkam perempuan dan anak perempuan terus menyebabkan penderitaan luar biasa dan kemunduran besar bagi potensi rakyat Afghanistan,” tulisnya di Twitter.

Dewan Keamanan PBB

Sedikitnya lima LSM top berhenti bekerja di Afghanistan setelah perempuan dilarang bekerja untuk mereka oleh pemerintah Taliban.

Pernyataan Dewan Keamanan PBB

Care International. Dewan Pengungsi Norwegia (NRC) dan Save the Children mengatakan mereka tidak dapat melanjutkan pekerjaan mereka “tanpa staf perempuan kami.

Komite Penyelamatan Internasional juga menangguhkan layanan sementara Islamic Relief mengatakan menghentikan sebagian besar pekerjaannya.

Taliban pekan lalu menangkap lima wanita yang ikut serta dalam protes di ibu kota Afghanistan, Kabul, atas larangan pendidikan wanita. Tiga wartawan juga ditangkap.

See also  Rusia melarang penjualan minyak ke negara-negara yang menggunakan batasan harga

Sejak merebut kembali kendali negara itu tahun lalu. Taliban terus-menerus membatasi hak-hak perempuan – meskipun menjanjikan aturan mereka akan lebih lunak daripada rezim yang terlihat pada 1990-an.

Selain larangan pekerja LSM dan mahasiswi – dalam kasus pelajar. Yang sekarang dipaksakan oleh penjaga bersenjata – sekolah menengah untuk anak perempuan tetap ditutup di sebagian besar provinsi.

Perempuan juga dilarang memasuki taman dan pusat kebugaran, di antara tempat-tempat umum lainnya.
Seorang remaja di Kabul mengungkapkan kekecewaan mendalam atas larangan masuk universitas oleh Taliban
seorang menanya: “kalau aku tidak sanggup bergerak, siapa yang sanggup menghidupi keluarga aku?” Pencari nafkah lain menyebutkan buletin itu “mencengangkan” serta bertahan jika ia menuruti peraturan berpakaian terik Taliban.

See also  Gelombang dingin yang parah melanda India utara

perempuan ketiga memasalahkan ” watak Islam” Taliban, berkata ia kini hendak berjuang buat melunasi serta berikan makan anak-anaknya.

“negeri memonitor kita serta tidak melaksanakan apa-apa,” tutur perempuan lain yang diwawancarai. BBC tidak mempublikasikan sapaan cewek itu guna mencegah mereka.

Perintah hari Sabtu tiba dalam teks dari departemen Ekonomi terhadap LSM nasional serta global. Itu mengintimidasi bakal menghentikan surat izin konstruksi mana serta yang tidak buru-buru menaati.

selaku penjabaran, dipandang apabila perempuan melanggar hukum Syariah dengan tidak memakai tengkuluk.

prosedur itu mendatangkan kemurkaan global, dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menjelaskan ia sungguh prihatin. Menaikkan apabila tentang itu “bakal mengacaukan sokongan bernilai serta menjamin meluputkan nyawa jutaan orang”.