• Home
  • Filippo Bernardini Orang Italia mengaku mencuri buku yang tidak diterbitkan

Filippo Bernardini Orang Italia mengaku mencuri buku yang tidak diterbitkan

Filippo Bernardini menyamar sebagai tokoh dari industri penerbitan untuk mengelabui orang agar menyerahkan karya mereka.

Dia menggunakan pengetahuan industri orang dalam, dipekerjakan oleh raksasa penerbitan Simon & Schuster di London.

Bernardini, 30, mengaku bersalah di New York karena melakukan penipuan, tetapi motifnya tidak pernah jelas.

Naskah tidak ditemukan telah bocor di internet, juga tidak ada tuntutan tebusan.

Filippo Bernardini

slot777

Keyakinan Bernardini, yang ditangkap oleh FBI pada Januari tahun lalu. Tampaknya menjelaskan misteri yang membingungkan dunia sastra selama bertahun-tahun. Dengan Margaret Atwood, Ian McEwan, dan Sally Rooney menjadi salah satu novelis yang menjadi sasaran.

Jaksa mengatakan dia Filippo Bernardini mendaftarkan lebih dari 160 domain internet palsu dari tahun 2016.

Agen, editor, dan juri Booker Prize semuanya menjadi korban penipuan phishing dari alamat email resmi yang sedikit diubah. Meminta manuskrip karya penulis termasuk pemenang Booker Margaret Atwood.

See also  Kapal perang Thailand terbalik, 31 pelaut hilang

Dalam wawancara dengan Penjual Buku pada tahun 2019 , Atwood mengonfirmasi telah ada “upaya bersama untuk mencuri manuskrip” bukunya, The Testaments, sebelum dirilis.

“Ada banyak email palsu dari orang-orang yang mencoba mengedipkan mata meski hanya tiga halaman, bahkan apa saja,” catatnya.

Daniel Sandström, editor penerbit Swedia Albert Bonniers Förlag. Yang termasuk di antara mereka yang menjadi sasaran, mengatakan sulit untuk mengetahui apa motivasi penipuan itu.

“Jawaban sastra untuk pertanyaan itu, saya pikir, maksud saya seseorang melakukannya untuk kesenangan dan ada teka-teki psikologis di bagian bawah cerita ini,” katanya kepada Portal Berita.

“Jawaban Filippo Bernardini yang kurang romantis adalah… ini adalah seseorang yang suka merasa penting dan menarik perhatian, dan ini adalah tipuan untuk mencapainya.”

See also  Kekhawatiran pangan Filipina di tengah perang Ukraina dan topan

Meskipun Bernardini bekerja di Simon & Schuster, tidak ada kesan bahwa penerbit itu bersalah dan tidak disebutkan dalam surat-surat hukum.

“Kami berterima kasih kepada FBI dan Departemen Kehakiman atas pembelaan dan dukungannya terhadap hak kekayaan intelektual penulis di seluruh dunia,” kata penerbit tersebut dalam sebuah pernyataan pada Jumat.

Bernardini akan dijatuhi hukuman pada bulan April. Ia terancam hukuman maksimal 20 tahun penjara.
Seorang pria Italia mengaku mencuri lebih dari 1.000 manuskrip yang tidak diterbitkan, banyak yang ditulis oleh penulis terkenal.