• Home
  • Iran menggantung dua pengunjuk rasa lagi

Iran menggantung dua pengunjuk rasa lagi

Iran menggantung Dua pria telah digantung di Iran karena diduga membunuh seorang anggota militer selama protes nasional.
Mohammad Mahdi Karami dan Seyed Mohammad Hosseini dinyatakan bersalah atas “korupsi di bumi.” Atas dugaan keterlibatan mereka dalam kematian seorang perwira paramiliter.

Kelompok hak asasi manusia mengecam apa yang mereka gambarkan sebagai pengadilan “palsu”.
Keluarga Mr Karami yang berusia 22 tahun mengatakan mereka tidak diizinkan untuk bertemu dengannya sebelum dia dibunuh.

Jaksa mengklaim petugas paramiliter Ruhollah Ajamian ditelanjangi dan dibunuh oleh sekelompok pelayat. Yang memberikan penghormatan kepada pengunjuk rasa yang baru saja dibunuh.
Protes terhadap pendirian ulama Iran meletus pada bulan September setelah kematian seorang wanita dalam tahanan. Yang ditahan oleh polisi moralitas karena diduga mengenakan jilbabnya, atau jilbab, “tidak benar”.

See also  RUMAH HIPOTEK ADALAH RUMAH TEMPAT KAMU MENGAMBIL KPR.
Iran menggantung

slot7774d online

Setidaknya 516 pengunjuk rasa telah tewas sejauh ini, termasuk 70 anak-anak, dan 19.262 lainnya ditangkap. Menurut Kantor Berita Aktivis Hak Asasi Manusia (HRANA) yang berbasis di luar negeri. Ia juga melaporkan kematian 68 personel keamanan.
Banyak dari mereka yang telah ditahan setelah protes dilaporkan mengalami penghilangan paksa, penahanan tanpa komunikasi, penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya.

Pejabat Iran menggambarkan protes itu sebagai “kerusuhan” dan menuduh kekuatan asing memicu kerusuhan.
Orang-orang itu pertama kali dijatuhi hukuman mati pada Desember 2022 tetapi mereka mengajukan banding atas hukuman mereka setelah mereka mengklaim bahwa mereka disiksa untuk membuat pengakuan palsu.
Pengacara yang mewakili Hosseini mengatakan dia dipukuli dan ditutup matanya saat di penjara.

See also  Perang Ukraina : Gencatan senjata Natal yang tidak

Iran menggantung dua pengunjuk rasa

“Dia disetrum dan dipukul di telapak kakinya dengan tongkat logam,” kata Ali Sharifzadeh Ardakani.

Mahkamah Agung Iran menguatkan hukuman pada 3 Januari.
Keluarga Mohammad Mahdi Karami memohon kepada pihak berwenang untuk mengampuni nyawanya
Sebelum kematiannya, pengacara Karami mengatakan dia melakukan mogok makan karena dia telah ditolak haknya untuk memilih pengacaranya sendiri untuk proses hukum. Sebaliknya, dia mengandalkan pengacara yang ditunjuk negara.

Orang tuanya memohon kepada pengadilan untuk mengampuni nyawanya. “Saya mohon, saya meminta Anda … untuk menghapus hukuman mati dari kasus anak saya,” kata ayahnya.
Wartawan yang mewawancarai orang tua Karami kemudian ditangkap oleh polisi dan tetap ditahan, menurut Pusat Hak Asasi Manusia di Iran (CHRI).

See also  Cara Memulai Bisnis Thrifting

Direktur Eksekutif CHRI Hadi Ghaemi mengatakan orang-orang itu “digantung” dan tidak memiliki harapan untuk diadili secara adil.
“Republik Islam menggunakan eksekusi dan kekuatan mematikan terhadap pengunjuk rasa jalanan untuk menanamkan teror di hati penduduk untuk menghancurkan harapan rakyat Iran dan menyerukan perubahan.”
Dia mengatakan negara-negara di seluruh dunia harus memberlakukan dampak yang lebih keras terhadap Iran, termasuk penarikan duta besar mereka.