• Home
  • Mahkamah Agung AS mempertahankan kebijakan perbatasan era Trump

Mahkamah Agung AS mempertahankan kebijakan perbatasan era Trump

Mahkamah Agung AS telah memilih untuk mempertahankan kebijakan era Trump yang kontroversial yang memblokir ribuan orang untuk melintasi perbatasan AS-Meksiko.

memberikan kekuasaan pemerintah untuk secara otomatis mengusir migran tidak berdokumen yang ingin masuk.

Potensi pencabutan kebijakan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran bahwa jumlah migran di perbatasan akan meningkat.

Pemerintahan Biden mengatakan akan mematuhi putusan tersebut tetapi menyerukan reformasi kebijakan imigrasi.

“Kami memajukan persiapan kami untuk mengelola perbatasan dengan cara yang aman, tertib. Dan manusiawi ketika akhirnya dicabut dan akan terus memperluas jalur hukum untuk imigrasi,” katanya dalam sebuah pernyataan .

Bill Cassidy, seorang senator Republik untuk Louisiana, mengatakan menghapus “akan memperburuk krisis perbatasan kita, dan Gedung Putih tampaknya bersedia membiarkan itu terjadi”.

“Senang melihat Mahkamah Agung turun tangan untuk melestarikannya, tapi kami membutuhkan solusi permanen,” katanya di Twitter.

Miguel Colmenares, seorang migran Venezuela di kota perbatasan Meksiko Tijuana, mengatakan: “Hati saya hancur karena kami harus terus menunggu.”

See also  Filippo Bernardini Orang Italia mengaku mencuri buku yang tidak diterbitkan

“Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan, saya tidak punya uang dan keluarga saya menunggu saya.” Kata petenis berusia 27 tahun itu kepada kantor berita Reuters.

Kebijakan – diterapkan sekitar 2,5 juta kali sejak Maret 2020 – awalnya akan berakhir pada 21 Desember tetapi. Dua hari sebelum tenggat waktu, Ketua Mahkamah Agung John Roberts memblokir penghentiannya.

Keputusan pengadilan tersebut merupakan tanggapan atas banding darurat dari beberapa negara bagian yang dipimpin oleh Partai Republik yang meminta agar kebijakan tersebut tetap berlaku.

Mahkamah Agung AS Memberikan suara

Pada hari Selasa, Mahkamah Agung memberikan suara 5-4 untuk memperpanjang masa tinggal sementara yang diperintahkan oleh Hakim Roberts sementara kasus tersebut dilanjutkan.

Selain itu, sembilan hakim agung akan mendengar argumen lisan tentang apakah negara bagian dapat campur tangan dalam mempertahankan kebijakan tersebut.

See also  Game 2023 : semua rilis baru dan yang akan datang untuk tahun depan
Mahkamah Agung AS

cash777 slot login

Argumen kemungkinan akan berlangsung pada Februari atau Maret 2023. Keputusan akan jatuh tempo pada akhir Juni.

Keputusan tersebut akan menjadi pukulan bagi para aktivis imigrasi, yang telah menggugat untuk mengakhiri. Dengan alasan bertentangan dengan kewajiban internasional untuk memberikan suaka kepada orang-orang.

Namun, pendukung dan pejabat di banyak komunitas perbatasan berpendapat bahwa pencabutan kebijakan akan menyebabkan peningkatan kedatangan di perbatasan. Yang membebani sumber daya.

Dalam akta mahkamah yang diajukan minggu berlanjut. Pengacara Jenderal Elizabeth Prelogar menjelaskan negara membenarkan jika penghentian perintah tajuk 42 boleh jadi hendak. “Menimbulkan kendala serta kenaikan tengah dalam penyeberangan tepian yang melanggar hukum”.

“negeri cocok sekali tidak berjuang guna meminimalkan ketekunan permasalahan itu,” tambahnya. “namun penyelesaian guna permasalahan imigrasi itu tidak bisa memanjangkan aksi kesehatan rakyat tanpa pemisah periode yang kini diakui seluruhnya orang pernah mengungguli pembenaran kesehatan masyarakatnya.”

See also  Kekhawatiran pangan Filipina di tengah perang Ukraina dan topan

Di tepian, negara kawasan serta wadah kemanusiaan pernah mengingatkan jika mereka telah begitu terbebani serta tidak didapati gelombang bonus pencari .

Di kota Texas El Paso, misalnya, pihak berwajib minggu berlanjut merilis status krisis serta mendirikan tempat penampungan krisis dengan 1.000 tempat tidur di pusat kesepakatan kota selaku bagian dari agenda yang lebih besar guna menangani meningginya jumlah pencari di jalanan kota.

berdiskusi terhadap BBC minggu berlanjut, para majikan di kota itu menerangkan kesedihan jika mereka tidak hendak sanggup mengatasi kenaikan bermakna dalam jumlah orang yang memerlukan hidangan, tempat bernaung, serta menolong merapikan pemindahan lebih jauh ke AS.

Susan Goodell, chief executive El Pasoans Fighting Hunger Foodbank, tutur wadah non-pemerintah lokal pernah diberitahu guna menginginkan “lonjakan bonus” kalau tajuk 42 dicabut.