• Home
  • Kekhawatiran pangan Filipina di tengah perang Ukraina dan topan

Kekhawatiran pangan Filipina di tengah perang Ukraina dan topan

Pangan Filipina Batang di hampir dua pertiga bidang bengkok dua kali lipat sebagian besar diratakan. Yang lain telah patah lehernya oleh angin topan yang kuat yang mencapai lebih dari 150mph (241km/h).

“Kelihatannya sangat menyedihkan,” katanya dalam sebuah video yang kini menjadi viral di seluruh Filipina.

“Ini sia-sia. Sangat sulit menjadi petani.”

Ini adalah kerugian yang tidak dapat ditanggung oleh Felix dan negara – terutama tahun ini. Karena harga pangan Filipina telah melonjak ke tingkat yang mengkhawatirkan.

Peternakannya di Nueva Ecija di pulau utama. Luzon adalah salah satu dari ribuan jalur badai dahsyat yang melanda negara yang disebut “Rice Bowl”. Tanaman senilai lebih dari $22 juta (£18,2 juta) hancur dalam 24 jam.

pangan Filipina

slot cash 777

“Saya tidak dapat mengingat semua topan dan nama mereka, tetapi ini adalah yang paling memilukan,” katanya kepada kami.

Video-videonya yang sederhana menyentuh hati di seluruh Filipina, terutama di antara komunitas termiskin yang dilanda berbagai krisis.

Seperti di sebagian besar dunia, harga makanan, bahan bakar. Dan pupuk semuanya meningkat di sini sejak Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari.

See also  Mahkamah Agung AS mempertahankan kebijakan perbatasan era Trump

Tetapi pangan Filipina sangat rentan. Ia harus mengimpor makanan – termasuk beras dan semua biji-bijian seperti gandum – untuk memberi makan populasinya yang terus bertambah. Menjadikannya salah satu negara paling rawan pangan di Asia.

Dan seperti yang dapat disaksikan Felix, bahkan makanan yang tumbuh di Filipina pun jauh dari jaminan di negara yang paling rawan bencana di dunia.

Topan menghantam pulau-pulau dengan frekuensi dan tingkat keparahan yang meningkat. Ada total 16 badai parah tahun ini yang telah menghancurkan atau merusak sebagian lahan pertanian senilai lebih dari $225 juta (£186 juta), menurut angka terbaru dari Departemen Pertanian.

Negara ini mungkin membutuhkan lebih banyak petani untuk memberi makan mereka, tetapi para petani sudah berjuang untuk menghidupi diri mereka sendiri. Lebih dari dua juta orang yang mengandalkan pertanian hidup di bawah garis kemiskinan.

Situasi pangan Filipina saat ini adalah yang paling sulit

“Harga barang-barang naik, begitu juga dengan pupuk dan bahan bakar. Sementara harga hasil panen kita tetap sama selama puluhan tahun. Artinya apa yang kita panen tidak ada harganya.”

See also  Iran menggantung dua pengunjuk rasa lagi

Presiden Filipina Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr telah mengangkat dirinya sendiri sebagai menteri pertanian dan berjanji untuk membuat pangan Filipina itu tumbuh lagi. Tetapi bahkan dia telah mengakui bahwa inflasi sedang “merajalela dan tidak terkendali” sebagian besar karena kenaikan harga makanan.

Tingkat inflasi 8% bulan lalu adalah rekor tertinggi sejak November 2008, ketika melonjak menjadi 9,1% – dan ini memukul keluarga biasa Filipina dengan keras.

Mary Ann Escarda yang berusia empat puluh satu tahun mendorong gerobaknya yang berdecit melewati labirin lorong-lorong gelap di ibu kota Manila setiap pagi sebelum fajar. Dia menjual roti gulung yang dikenal sebagai pandesal kepada komuter, yang menghasilkan sekitar $4 per hari – tepat di bawah upah minimum di Filipina. Suaminya juga membawa pulang gaji. Tetapi bahkan pendapatan gabungan mereka tidak cukup untuk memberi makan empat anak mereka.

“Untuk menghemat makanan, saya telah mengatur pola makan anak-anak. Kami biasa makan tiga kali sehari, tetapi sekarang kami hanya makan siang dan makan malam,” katanya kepada kami sambil memberikan susu bubuk terakhir kepada salah satu anaknya.

See also  Kapal perang Thailand terbalik, 31 pelaut hilang

Dia tinggal di sebuah rumah kecil dengan 17 anggota keluarganya untuk menekan biaya.

Harga bahan untuk roti gulungnya sudah naik

“Saya tidak dapat menaikkan harga untuk menjualnya karena pelanggan setia saya tidak mampu membayar uang kembalian itu. Mereka tidak akan membeli dari saya lagi jika saya melakukannya.

“Saya tidak tahu apa yang akan terjadi nanti – mungkin bulan depan ketika harga naik, kami tidak akan bisa makan. Tidak peduli seberapa keras Anda bekerja, jika harga naik, maka pada dasarnya tidak ada apa-apa.”

Keluarga Mary sama sekali bukan pengecualian.

Malnutrisi tersebar luas karena jumlah orang Filipina yang tidak mampu membeli makanan sehat meningkat, menurut laporan Keamanan Pangan dan Gizi di Dunia 2022 . Lebih dari seperempat anak balita di Filipina menderita pertumbuhan terhambat, kata Program Pangan Dunia .

Ini adalah negara yang tangguh – orang melakukan apa yang mereka bisa untuk pangan Filipina bertahan hidup.

Namun para ahli percaya jutaan lebih akan menghadapi kelaparan dan kekurangan gizi jika harga terus meningkat.